Pengumuman Lelang PT Jasa Tirta Energi

PENGUMUMAN LELANG

  1. Jasa Tirta Energi adalah Anak Perusahaan Perusahaan Umum (Perum) Jasa Tirta I yang bergerak di bidang Pengembangan Energi Baru Terbarukan dan Konstruksi. Kami mengundang Calon Penyedia untuk mengikuti Lelang Pengadaan Barang sebagai berikut :
  2. Bidang pekerjaan : Penyediaan barang
  3. Pemberi kerja : PT. Jasa Tirta Energi
  4. Paket Pekerjaan : Pengadaan Steel Sheet Pile (SSP) Type FSP III L = 12 m sebanyak 250 btg
  5. Lokasi Pekerjaan : Divisi Konstruksi PT. Jasa Tirta Energi

Jl. Sekartaji No. 5, Kel. Doko, Kec. Ngasem, Kab. Kediri, Jawa Timur

  1. HPS : Rp. 2.455.200.000,00 (termasuk Ppn 10%)
  2. Cara Pengadaan : Pasca Kualifikasi Sistem Gugur Satu Sampul
  3. Penyedia merupakan Badan Usaha dengan kriteria :
    • Perizinan : SIUP
    • Bidang Pekerjaan : KBLI 46631
    • Kualifikasi usaha : Kecil/ Menengah/ besar
  4. Pendaftaran :

Kediri, Agustus 2020

Pokja Pengadaan Barang&Jasa Div. Konstruksi

Jasa Tirta Energi

Pengibaran Bendera Raksasa Terbentang di Pintu Air Jagir

Masih dalam suasana HUT Kemerdekaan RI ke-75 di bulan Agustus tahun ini banyak cara dilakukan untuk memupuk rasa nasionalisme di tengah masa pandemi. Salah satunya seperti yang dilakukan Perum Jasa Tirta (PJT) I dengan membentangkan bendera Merah Putih berukuran raksasa.

BUMN yang bertugas mengelola Sumber Daya Air termasuk di antaranya Wilayah Sungai Brantas itu, membentangkan bendera berukuran 10 x 20 meter di Pintu Air Jagir. Pembentangan dilakukan, Senin (24/8/2020) pagi sejak matahari terbit.

“Pembentangan bendera Merah Putih raksasa ini sebagai bentuk rasa syukur atas Kemerdekaan Indonesia yang kini memasuki usia 75 tahun. Dengan bendera yang sangat besar ini, maka masyarakat, khususnya di Surabaya yang melintas bisa melihat. Harapannya bisa menumbuhkan rasa nasionalisme pada warga,” ujar Direktur Utama PJT I, Raymond Valiant Ruritan.

Dipilihnya Pintu Air Jagir, kata dia, juga membawa pesan sejarah. “Pintu Air Jagir ini merupakan salah satu heritage bersejarah yang dibangun sekitar 1917 pada masa pemerintahan Hindia Belanda. Fungsinya untuk mengantisipasi banjir di Kota Surabaya,” ungkapnya.

Kepala Divisi Jasa ASA II PJT I, Arief Budiyantono menambahkan, bendera yang dibentangkan memiliki lebar 10 meter. Ukuran itu masih ideal untuk menyesuaikan dengan ketinggian puncak bangunan pintu air sekitar 16,5 meter dari permukaan tanah. Namun bendera dipasang di ketinggian sekitar 11 meter.

Arief menjelaskan, Pintu Air Jagir adalah salah satu infrastruktur melintang Kali Surabaya yang fungsi utamanya untuk mengatur aliran Kali Surabaya yang akan masuk Kali Wonokromo. Pintu Air Jagir juga berfungsi mengatur ketinggian muka air Kali Surabaya untuk menyuplai kebutuhan air bersih masyarakat Surabaya yang dikelola oleh PDAM Kota Surabaya.

Kali Surabaya merupakan anak sungai Brantas yang melintasi Kota Surabaya dan bermuara di Selat Madura. Terbentang mulai dari Mlirip Mojokerto melintasi wilayah Gresik, Sidoarjo dan Surabaya yang berakhir di Wonokromo, tepatnya sekitar Terminal Joyoboyo.

Lalu terpecah menjadi dua aliran sebelum bermuara ke laut. Pertama yaitu ke Kali Wonokromo melalui Pintu Air Jagir menuju wilayah Wonorejo. Kedua yaitu Kali Mas melalui Pintu Air Wonokromo yang melintasi tengah Kota Surabaya seperti wilayah Gubeng, Jembatan Merah hingga Petekan.

Launching Virtual Workshop Peralatan Kediri

Kediri – Perum Jasa Tirta (PJT) I melakukan revitalisasi bengkel alat berat untuk proses operasional perawatan sungai, bendung, dan bendungan. Dengan waktu yang singkat sekitar lima bulan dua minggu, bengkel lama di Kediri itu, kini disulap menjadi Workshop Peralatan dengan konsep ramah lingkungan.

Peresmian pun dilakukan langsung oleh Direktur Utama PJT I, Raymond Valiant Ruritan, Senin (17/8/2020) kemarin bertepatan dengan HUT RI ke-75 tahun. Launching dilakukan secara langsung dengan jumlah peserta yang dibatasi hanya untuk beberapa undangan dan karyawan dari Workshop Peralatan Kediri.

Selain itu, peresmian di masa pandemi Covid-19 ini juga dilakukan pula secara virtual melalui zoom meeting dan live streaming lewat youtube. Peresmian ditandai dengan penekanan tombol sirine oleh Dirut PJT I dilanjutkan penandatanganan prasasti.

“Tahun ini kita merayakan Proklamasi Kemerdekaan RI ke-75 dan tahun ini PJT I memasuki usia 30 tahun, dan pada tahun ini pula saya meresmikan revitalisasi Workshop Peralatan Kediri. Mungkin ini kesempatan yang tidak akan terulang pada masa saya dan masa mendatang,” kata Raymond.

Ia bercerita perihal kunjungannya ke Bengkel Peralatan Kediri sebagai direksi pertama kali tanggal 5 Desember 2014 saat peringatan Hari Bhakti PU. Saat itu, untuk pertama kalinya juga ia melihat langsung kondisi bengkel.

“Saat itu saya lihat ada banyak peralatan yang sudah menua. Barang-barang tersebut tidak tertata dengan baik bahkan banyak yang ditumbuhi sulur atau tanaman,” ungkapnya.

Namun saat ini semuanya telah berubah. “Kantor telah diperbaiki, telah direvitalisasi. Dengan kondisi yang lebih higienis dan ramah lingkungan. Semua ini menjadi salah satu bukti kerja keras yang dilakukan kawan-kawan di bawah divisi pengadaan dan pengelolaan aset,” pujinya.

Workshop Peralatan Kediri kini menjadi aset yang memiliki nilai tambah bagi perusahaan. Ia berharap Workshop Peralatan dapat dimanfaatkan dengan baik untuk merawat peralatan berat perusahaan dalam rangka menunjang kegiatan operasional pengelolaan Sumber Daya Air yang dilakukan PJT I.

Manajer Utama Sumber Daya Korporat PJT I, Taufiqqurahman mengatakan, revitalisasi Bengkel Peralatan Kediri itu menjadi yang pertama dan terbesar yang dilakukan PJT I sejak berdirinya bengkel Kediri pada masa proyek Brantas. Hal itu, kata dia menjadi keseriusan perusahaan dalam merawat aset dan menyediakan alat berat yang prima.

“Revitalisasi bengkel ini sesuai tupoksi PJT I dalam mengelola Sumber Daya Air di lima wilayah sungai di Indonesia. Revitalisasi dilakukan baik secara fisik konstruksi dan sistem kerja. Mulai alih fungsi gudang menjadi perkantoran modern dengan konsep industrial. Kantor lama menjadi mess karyawan dengan kapasitas 28 orang, hingga perbaikan area bengkel dan perbaikan fasilitas,” jelasnya.

Adapun anggaran revitalisasi tercatat sekitar Rp 1,18 milar dari anggaran perusahaan program investasi tahun 2019. Pengerjaan dilakukan selama 5,5 bulan pelaksanaan sejak November 2019 hingga pertengahan April 2020.

Taufiq menambahkan, wokshop tidak hanya membawahi perbaikan alat berat tapi juga mengelola 100 unit alat berat. Selain itu, pihaknya juga melakukan pengembangan layanan internal tidak hanya melakukan pemeliharaan dan perbaikan, namun juga pembuatan ponton dan kapal keruk melalui Workshop Peralatan.

Ia mengakui, alat berat yang dimiliki perusahaan sudah berusia tua. Hal itu menjadi tantangan tersendiri, khususnya ketersediaan sparepart atau suku cadang yang langka di pasaran dan mahalnya biaya pemeliharaan. Untuk itu ke depan, ia berharap perusahaan dapat membeli alat berat baru untuk meminimalisasi biaya perawatan.

Adapun proses kerja di Workshop Peralatan Kediri diawali dengan mobilisasi alat berat ke bengkel. Lalu memposisikan alat berat di dalam zona diagnosis. Di ruang tersebut, alat diperiksa untuk dipastikan kerusakan dan perawatan yang perlu dilakukan.

Proses pemeriksaan alat berat diawali dengan persetujuan work order. Selanjutnya dilakukan pengecekan mesin, perbaikan pengelasan, pengecekan kelistrikan, hingga pengecatan alat berat di ruang painting. Fasilitas ruang ganti dan ruang makan juga dilengkapi untuk menjadikan konsep bengkel semakin modern dan lebih higienis.

Revitalisasi ini juga merupakan bentuk implementasi core values AKHLAK, dimana perusahaan berupaya merawat serta menambah nilai aset yang diamanahkan oleh negara. Disamping itu berbagai inovasi dan peningkatan kompetensi juga digarap pada proyek ini. Kesemuanya untuk mendukung upaya PJT I dalam memberikan pelayanan prima kepada stakeholder termasuk juga masyarakat.

Dirgahayu Republik Indonesia ke-75

Dirgahayu Republik Indonesia ke-75

Semangat Nasionalisme BUMN menjadi landasan kami melakukan pengelolaan sumber daya air secara terpadu untuk negeri ini. Kebergaaman dan kebhinekaan yang ada di seluruh Indonesia tidak menjadi penghalang bagi kami untuk terus berjuang demi kejayaan bangsa.

Peningkatan kompetensi SDM di bidang masing-masing, mempersatukan visi dan misi kami untuk terus memberikan pelayanan terbaik.
Kami percaya bahwa pekerjaan yang kami lakukan demi menunjang pemenuhan kebutuhan air, irigasi, listrik, serta tata kelola banjir menjadi kontribusi kecil kami untuk Indonesia.

Dirgahayu ke-75 Republik Indonesia, apapun kita, dimanapun kita berada mari wujudkan kiprah sebagai insan mandiri dalam mewujudkan kemerdekaan!

PJT I bersama dengan Pemerintah Provinsi Jateng Terus Berupaya Menangani Pencemaran Bengawan Solo

Langkah nyata terus dilakukan untuk mengatasi pencemaran yang terjadi di Sungai Bengawan Solo. Perum Jasa Tirta I terlibat aktif bersama Pemerintah Provinsi Jawa Tengah untuk mengatasi permasalahan pencemaran di salah satu Sungai Lintas Provinsi tersebut. Berbagai rencana penanganan dan program dibahas pada Rapat Koordinasi Evaluasi Penanganan Sungai Bengawan Solo yang diselenggarakan oleh Sekretariat Daerah Provinsi Jawa Tengah pada tanggal 6 Juli 2020 melalui media teleconference. Rapat yang dihadiri oleh sejumlah instansi pemerintah dan para pelaku industri yang memiliki outlet buangan limbahnya di Bengawan Solo ini dipimpin langsung oleh Gubernur Jawa Tengah, Bapak Ganjar Pranowo. Pada rapat ini Gubernur Jawa Tengah kembali mengingatkan komitmen para pelaku industri di sepanjang sungai untuk memastikan buangan air limbah yang masuk ke badan sungai telah sesuai dengan baku mutu yang dipersyaratkan. Limbah yang dibuang harus melalui sistem Pengolahan Air Limbah (IPAL). Apabila diperlukan waktu lebih dalam menyiapkan sistem pengolahannya, maka industri tersebut wajib mendapat izin khusus untuk terus dipantau perkembangannya. Setelah Desember 2020, jika pelaku usaha tidak melakukan perbaikan sistem IPALnya dan tetap mencemari sungai maka akan dilakukan penindakan hukum.

Untuk mendukung penanganan pencemaran Sungai Bengawan Solo, beberapa langkah telah diambil perusahaan. Diantaranya, PJT I telah memenuhi kebutuhan akan penambahan titik pemantauan kualitas air sebagaimana diminta oleh Pemerintah Provinsi Jawa Tengah pada rapat sebelumnya. Titik pemantauan kualitas air di sepanjang Bengawan Solo, yang sebelumnya berjumlah 14 titik ditambah menjadi 17 titik. Lokasi baru yang menjadi titik pengambilan sampel berada di Jembatan Semanggi (Sungai Premulung) di dekat intake PDAM Surakarta, Jembatan Sungai Pepe dan Jembatan Jalan Ciu Karangwuni (Sungai Samin). Titik-titik pantau ini diletakkan di lokasi yang cukup strategis untuk memperoleh potret kualitas air Bengawan. Diharapkan dengan adanya monitoring secara rutin, dapat memberikan feeding data kepada Pemerintah untuk segera menindaklanjuti apabila diketahui adanya penurunan kualitas.

Untuk memperoleh hasil analisa daya tampung dan beban pencemar yang lebih komprehensif, saat ini PJT I juga sedang melakukan studi rasionalisasi titik pemantauan kualitas air bersama dengan ITS. Hasil studi ini akan dapat mengevaluasi lokasi eksisting pemantauan sekaligus untuk memetakan potensi titik baru lainnya yang diperlukan kedepannya.

Sesuai Keputusan Gubernur Jawa Tengah No. 660.1/23 Tahun 2020 telah dibentuk Tim Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Sungai Bengawan Solo di Provinsi Jawa Tengah. Pada tim ini, PJT I berperan sebagai anggota pokja 2 dengan fokus konservasi DAS, berupa penyusunan Rencana Tahunan Operasi Waduk Wonogiri dan pelaksanaannya, pemantauan kualitas air beserta pelaporan secara berkala, serta penyampaian informasi penurunan kualitas air yang bersifat insidental.

Perlu adanya komitmen dari semua pihak agar permasalahan pencemaran di Sungai Bengawan Solo dapat teratasi.
Dengan bersama kita dapat mewujudkan Sungai Bersih!!

Silaturahmi BUMN Pengelola SDA- Kunjungan Direksi PJT I ke PJT II

Kamis, 16 Juli 2020 Direksi Perum Jasa Tirta I bersilaturahmi ke kantor Perum Jasa Tirta II untuk berdiskusi sekaligus berbagi informasi terkait pengelolaan Sumberdaya Air yang dilakukan oleh kedua perusahaan BUMN. Hadir dalam pertemuan dimaksud dari pihak PJT I yaitur Direktur Utama, Bapak Raymond Valiant Ruritan, Direktur Operasional, Bapak Alfan Rianto, dan Direktur Keuangan dan Pengelolaan Sumber Daya, Bapak Bastian. Kunjungan diterima secara langsung oleh Plt. Direktur Utama dan Direktur Keuangan dan SDM Bapak Haris Zulkarnain, Direktur Pengembangan Usaha, Ibu Indriani Widiastuti dan Direktur Operasional dan Pemeliharaan, Bapak Anton Mardiyono.

Kerja sama serta sinergi merupakan wujud kolaborasi untuk meningkatkan kinerja BUMN untuk Indonesia

Pendidikan lingkungan bersama JKPKA di Era Pandemi Covid-19

Kehidupan tetap berjalan dan bumi akan selalu berputar, sudah menjadi kewajiban kita lah untuk terus menjaga lingkungan setiap saat. Meski di tengah masa pandemi global, Jasa Tirta I bersama dengan JKPKA tetap menjalankan program edukasi pelestarian lingkungan perairan dan salah satunya melalui penyelenggaraan Webinar. Adapun seminar online kali ini mengambil tema Pembelajaran Jarak Jauh tentang Peningkatan Kualitas Air di Indonesia, di Era Pandemi Covid-19 dengan Model Water Inquiry yang diikuti guru-guru serta para penggiat lingkungan.

Bersama Jaring-Jaring Komunikasi Pemantauan Kualitas Air (JKPKA), Perum Jasa Tirta I serta Universitas Negeri Malang turut hadir sebagai pemateri. Webinar ini disiarkan langsung melalui live streaming youtube pada Rabu, 15 Juli 2020 dan diikuti oleh ribuan peserta di seluruh Indonesia.
Adapun narasumber pada webinar kali ini yakni :
1. Bapak Raymond Valiant R – Direktur Utama Perum Jasa Tirta I
2. Prof. Dr. Sugeng Utaya, M.Si dari Pusat Studi Kebencanaan, Mitigasi, dan Lingkungan Universitas Negeri Malang
3. Bapak Soetarno – Koordinator Pusat JKPKA.
4. Bapak Budi Santoso, M.Pd – Koordinator Wilayah JKPKA Bagian Hilir DAS Brantas.

Water inquiry adalah metode pembelajaran yang diterapkan pada siswa sekolah (SMA dan SMP) untuk menganalisa kualitas air permukaan seperti air sungai, waduk, danau dengan cara memantau, mengambil sampel, dan menganalisa keragaman hayatinya untuk memperoleh skor kualitasnya. Metode ini berelasi dengan subyek pelajaran biologi, fisika, geografi, bahkan Bahasa Indonesia.

Edukasi di tiap tingkatan menjadi salah satu upaya menjaga kesinambungan dan keberlangsungan akan pentingnya kepedulian terhadap lingkungan.

Rapat Koordinasi dan Perkenalan Pejabat di Lingkungan Balai Besar Wilayah Sungai Bengawan Solo dan Perum Jasa Tirta I

Adanya pergantian pejabat di lingkungan Kementerian PUPR pada awal Juni lalu serta kebutuhan akan koordinasi tindaklanjut sejumlah permasalahan terkait pengelolaan Sumber Daya Air di Wilayah Sungai Bengawan Solo menjadi dasar penyelenggaraan rapat kerja dua instansi pengelola SDA ini.
Kegiatan rapat dilaksanakan secara langsung / off line dengan tetap menerapkan disiplin protokol kesehatan. Bertempat di Kantor DJA III/2 Madiun acara dilaksanakan pada 8 Juli 2020. Rapat kerja dipimpin langsung oleh kedua pihak instansi yakni Bapak Dr. Ir. Agus Rudyanto, M.Tech selaku Kepala BBWS Bengawan Solo dan Direktur Operasional PJT I Bapak Ir. Alfan Rianto, M.Tech.

Pada acara tersebut dibahas sejumlah permasalahan dari hulu hingga hilir Bengawan Solo, diantaranya terkait rencana inspeksi besar Bendungan Wonogiri pasca dibangunnya Closure Dike, kondisi kualitas air Bengawan Solo dengan adanya sejumlah point source limbah industri, hingga permasalahan ketersediaan air di Bengawan Solo untuk pemenuhan kebutuhan sejumlah PDAM dan industri di hilir.

Dalam sambutannya baik Kepala BBWS Bengawan Solo maupun Direktur Operasional PJT I sepakat bahwa untuk menciptakan sistem pengelolaan yang terintegrasi diperlukan adanya kolaborasi dan kerja sama antar kedua pengelola SDA di bawah Kementerian PUPR ini. Upaya terbaik dari masing-masing instansi dengan mengenyampingkan ego sektoral akan menciptakan suasana harmonis, sehingga tiap permasalahan dapat terselesaikan sesuai kewenangan dan tupoksi masing-masing pihak.

Semoga kolaborasi selalu terjaga dengan baik agar pelayanan kepada masyarakat dapat selalu optimal.

Perum Jasa Tirta I Bantu UMKM

Di masa Pandemi CoVid-19 ini diperlukan adanya dukungan pada sektor UMKM sebagai salah satu penopang ekonomi masyarakat.

BUMN sebagai salah satu penggerak perekonomian negara juga turut berkontribusi untuk menjaga kestabilan perekonomian masyarakat melalui program kemitraannya.

PJT I turut berupaya melakukan langkah nyata perlindungan kepada semua UMKM binaan melalui program pemberian stimulus berupa penundaan pembayaran angsuran pokok pinjaman selama 1 tahun.
Selain kebijakan stimulus, PJT I juga tetap mengoptimalkan penyaluran dana Program Kemitraannya. Pada Semester I Tahun 2020, PJT I akan menyalurkan dana program kemitraan kepada 69 MB yang tersebar di seluruh wilayah kerja.

#BUMNuntukUMKM merupakan bentuk kontribusi nyata membangkitkan perekonomian masyarakat melalui usaha skala mikro, kecil dan menengah di Indonesia.

2 Tim Milenial PJT I masuk 30 besar MIS 2020

Ada kabar yang membanggakan dimana ada 2 tim @perumjasatirta1 masuk dalam “30 Besar Millennial Innovation Summit 2020” pada kategori Business Innovation dan Social Innovation dari total 8.610 inovasi yang masuk dari seluruh BUMN.

Perwakilan tim dari PJT I nantinya akan memasuki tahap Final Judgement dimana seluruh tim BUMN yang lolos akan bertemu disana. Yuk dukung terus para insan muda PJT I!